Thursday, November 12, 2009

SIAPA NAK BELA MAJIKAN : Onar amah 3 hari kerja

Oleh Mohd Nur Asnawi Daud dan Mohd Amin Jalil
am@hmetro.com.my


laporan polis." title="RUGI...Norhafizah di samping dua anak kecilnya menunjukkan
laporan polis." border="0">
RUGI...Norhafizah di samping dua anak kecilnya menunjukkan
laporan polis.

SEREMBAN: “Sebaik pulang, saya dapati dua anak kecil menangis hingga bengkak mata selain keadaan rumah berselerak,” kata seorang jurutera Pertonas yang menjadi mangsa ‘kebas dan cabut’ pembantu rumah warga Indonesia di rumahnya di sebuah kondominium di Taman Kosas, Ampang, Selangor.

Norhafizah Baharuddin, 29, berkata bayi lelakinya berusia empat bulan dan anak sulung berusia satu tahun 10 bulan menangis tidak henti-henti ketakutan kerana ditinggalkan bersendirian.

“Keadaan dalam rumah saya pula seperti dimasuki pencuri kerana semua bilik dan almari digeledah dipercayai dilakukan pembantu rumah.

“Selepas diperiksa, saya mendapati beberapa barang seperti telefon bimbit, jam tangan, pakaian dan kamera digital bernilai lebih RM5,000 hilang dan saya mengesyaki perbuatan itu dilakukan pembantu rumah,” katanya kepada Harian Metro ketika ditemui di rumah ibunya di Taman Tuanku Jaafar (TTJ), Senawang, dekat sini, semalam.

Dalam kejadian 29 Oktober lalu, pembantu rumah warga Indonesia dikenali sebagai Rika Hardianti, 21, dari Medan, yang baru bekerja tiga hari di rumah mangsa melarikan diri bersama sejumlah barang.

Lebih keji apabila wanita itu turut meninggalkan dua anak majikannya bersendirian dalam rumah yang dikunci.

Menurutnya, pada hari kejadian, dia meninggalkan rumah bersama suami, Muhammad Yusry Muhamad Najib, 30, untuk keluar bekerja kira-kira jam 7 pagi dan meninggalkan pembantu rumah itu bersama dua anak lelaki.

“Saya bersama suami pulang ke rumah pada waktu makan tengah hari untuk menjenguk anak sebelum terkejut dengan kejadian yang berlaku.

“Dia (pembantu rumah) nampak baik dan kedua-dua anak saya sukakannya dan kami melayannya dengan baik. Tak sangka dia mempunyai niat tersembunyi walaupun baru tiga hari bekerja,” katanya.

Katanya, dia mengambil pembantu rumah itu melalui agensi pembantu rumah dengan bayaran kira-kira RM6,500 dua minggu lalu.

Menurutnya, dia dan suami sudah membuat aduan kepada ejen berkenaan dan difahamkan wanita itu baru beberapa minggu datang ke negara ini.

“Saya dan suami berusaha mengesannya melalui nombor telefon bimbit suami yang digunakannya untuk menghubungi seseorang, namun menemui jalan buntu.

“Kami percaya pembantu rumah itu melarikan diri dengan bantuan orang lain,” katanya.

Katanya, semua dokumen termasuk pasport wanita itu ada disimpan agensi pembantu rumah berkenaan.

Berikutan itu, suaminya membuat laporan di Balai Polis Ampang pada hari kejadian bagi memaklumkan perkara itu.

Menurutnya, sebelum ini, seorang pembantu rumahnya juga dari Indonesia yang belum tamat kontrak pulang ke negara asal untuk melihat bapanya yang sakit dan tidak pulang selepas itu. - Harian Metro

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...